Contact Form PEMETA

Posted: 08/06/2011 in UMUM
Tags:

SALAM and HELLO. Please Fill in all the required information. Read the rest of this entry »

Untitled

Image  —  Posted: 05/06/2012 in UMUM

Hari 11 – Kepercayaan Diri vs Keselamatan Diri.

Kegelisahan dan ketakutan aku seakan-akan disejat dengan adanya Hang Kesuma dan Prof.James disamping aku. Aku berasa selamat bersama mereka sehinggakan aku dapat melupakan langsung akan kehilangan sahabat aku yang lain.

Semalam, buat pertama kalinya aku tidur dengan nyenyak di atas pulau ini. Sehinggakan aku berharap kejadian yang menimpa aku di pulau ini cuma gurauan tiduran sahaja, dan apabila aku membuka mata, aku dapat melihat poster-poster di dinding bilik dan mendengar bingit jam loceng.

Walubagaimanapun, itu cuma khayalan indah rekaan aku. Pagi ini aku bangun dan masih berada di atas pulau misteri ini bersama-sama dua orang ikon negara yang berlainan dimensi masa. Aku langsung tidak berasa khuatir kerana aku tahu selagi mana aku masih berada di dalam rumah kecil ini, aku akan selamat dari sebarang ancaman.

Angan-angan aku ranap seketika apabila pagi itu Hang Kesuma dan Prof.James sedang sibuk mengemas barang mereka masing-masing. Mereka sudah sebulat suara untuk mencari jalan keluar daripada pulau ini. Mereka sudah puas menunggu dan tidak berbuat apa-apa.

Mereka memberi aku pilihan untuk turut serta atau hanya bersembunyi di dalam kecil ini. Prof.Wong memberi aku jaminan bahawa rumah itu selamat daripada sebarang bahaya. Namun, hati aku berbolak-balik seperti sebuah sampan yang diombakkan laut.

Aku langsung tiada rasa percaya akan diri jikalau aku mengikut mereka ke luar sana. Sudah pasti akan menjamu bahaya yang ‘enak-enak’ semua.Aku hanyalah seorang surveyor, berbanding mereka seorang laksamana dengan pencak silatnya dan seorang saintis dengan alatan canggihnya. Lebih baik aku duduk sahaja didalam rumah ini. Keselamatan aku pun terjamin.

Tapi. Tak guna juga jika tiada mereka disamping aku. Mungkin aku tidak akan mati dimakan binatang buas tapi mungkin akan mati kesunyian. Jadi aku membuat keputusan untuk turut serta dalam pengembaraan mereka. Aku perlu letakkan rasa ragu-ragu aku ketepi terlebih dahulu kerana buat masa ini benda itu semua tidak penting.

Sekarang, Calvin,Neela dan Sarah sedang menunggu aku. Aku akan masih tidak putus harapan. Aku akan hadapi apa jua halangan di dalam pulau misteri ini.

Video ini telah ditayangkan pada Sesi Perbentangan GOP LEAVE ’11 baru-baru ini (11 Oktober 2011). Disediakan Oleh Zulfadli

Hari 10 (edisi khas) – Kisah Seorang Laksamana Muda dan Seorang Ahli Saintis.

Aku sengaja mengkhaskan satu ruangan untuk menceritakan latar belakang dua orang pemuda yang aku jumpa hari ini. Kisah mereka membuat aku tertanya-tanya dan hampir tidak percaya dengan cerita mereka.Aku mulakan cerita dengan pendekar yang hampir meragut nyawa aku.


Nama dia adalah Hang Kesuma. Hampir tergelak aku apabila dia memberitahu namanya tapi aku tahankan saja, takut nanti dia tikam aku dengan kerisnya. Percaya atau tidak, dia seorang laksamana yang baru dilantik pada zaman kesultanan melayu Melaka. Ketika itu, Sultan Alauddin Shah yang menjadi pemerintah.

Kisahnya, dia ditugaskan untuk mengikuti satu pelayaran ke Acheh. Dia bersama 20 orang anak kapal yang lain langsung tidak menjangka apa-apa semasa pelayaran mereka itu. Di pertengahan jalan , di atas selat Melaka, mereka diserang oleh sekumpulan lanun.

Walaubagaimanapun, lanun-lanun itu mudah sahaja ditumpaskan oleh Hang Kesuma. Bagi mengelakkan kejadian seumpama itu berulang, mereka mengubah haluan mereka. Mereka melalui persisiran pantai utara tanah melayu. Pada mulanya, keadaan lancar dan tenang. Tidak lama kemudian , satu pusaran air yang besar tiba-tiba terbentuk di hadapan mereka.

Pusaran air itu menarik kapal mereka masuk ke dalamnya. Selepas itu, Hang Kesuma terus tidak sedarkan diri. Apabila dia sedar dia sudah terdampar di pulau ini. Dia mencari anak-anak kapal yang lain tetapi malangnya hanya dia seorang sahaja yang tinggal.

Cerita orang yang berbangsa cina ini lain pula. Namanya James Wong, anak jati negeri Johor, berusia 48 tahun dan dia adalah seorang saintis. Dia seorang ahli saintis yang kuat memperjuangkan soal alam. Senang cerita dia seorang yang mesra alam la.

Dia memberitahu pada tahun 2199, tiada lagi tumbuhan-tumbuhan hijau yang semulajadi ditemui di atas muka bumi. Hutan-hutan simpan sudah habis di nodai dengan bangunan-bangunan pencakar langit. Arus pemodenan telah menhanyutkan kehijauan alam. Akibatnya, bumi terdedah dengan pelbagai pencemaran. Itulah yang dia kata.

Sekejap….., tahun 2199!!!! Tak mungkin. Pada mulanya, aku menyangka itu cuma gurauan yang langsung tidak kelakar. Walaubagaimanapun, dia tidak bergurau. Dia menunjukkan bukti dengan menekan satu butang pada dinding rumah ,tiba-tiba rumah itu mengecil dan membentuk sebatang pen. Apabila dia menekan belakang pen itu dan dicampakkan, rumah tadi pulih sediakala. Fuyooooh…….macam Dragon Ball tu!!!!!

Kisah James Wong lebih kurang sama seperti Hang Kesuma, cuma jika Hang Kesuma ditarik ke dalam pusaran air, James Wong pula ditarik oleh pusaran angin ketika sedang melakukan sedikit penyelidikan. Apabila ditanya semula, mereka sedarkan diri di atas pulau ini pada waktu yang sama iaitu pada hari aku mula-mula berpijak di atas pulau ini.

Adakah ini cuma satu kebetulan atau ianya satu misteri alam. Siapalah aku untuk menyingkap misteri ini.Sedangkan James Wong seorang saintis pun tidak mempunyai sebarang idea, inikan pula aku, seorang Surveyor.

Hari 10 (Rabu) – Hang Kesuma dan James Wong.

Akibat tidak berfikir panjang, aku telah sesat di dalam hutan larangan ini. Hari ini aku masih belum lagi memikirkan apa-apa rancangan. Kejadian semalam telah merencatkan fikiran aku. Kalau di ikutkan, boleh gila jadinya. Jadi aku membuat keputusan untuk tidak cepat membuat andaian. Mungkin ada penjelasan di sebalik kejadian semalam.

Selepas merehatkan mata seketika, aku meneruskan perjalanan semula. Langkah aku kali ini lebih berhati-hati. Mata aku luas memandang sekeliling. Telinga aku ppula peka dengan kawasan persekitaran. Keadaan di dalam hutan ini redup dan gelap. Aku tidak dapat meneka siang atau malam ketika ini.

Kira-kira sejam berjalan, perut mula bermain muzik. Sejak semalam aku tidak menjamah sebarang makanan. Tiba-tiba, aku terhidu bau yang mengoncangkan nafsu lapar aku. Aku mencari-cari punca bau itu. Tidak lama kemudian, aku terjumpa sebuah rumah yang di perbuat daripada kayu di satu kawasan yang luas dan rata.

Kawasan lapang itu seperti telah diratakan oleh seseorang dengan cukup cermat dan sempurna. Ahhhh…… tak kisahlah, perut aku pun dah lapar. Aku masuk ke dalam rumah itu selepas tiga kali memberi salam tetapi tidak berjawab. Di atas meja makan tersedia dua ketul peha ayam yang masih panas. Inilah yang dinamakan rezeki jangan ditolak.

Belum sempat tangan aku mencapai peha ayam itu, tiba-tiba……. SWOOOSHHH..,sebilah keris melayang melintasi mata aku. Nasib baik sempat elak. Cuma pipi aku sahaja tercalar. Lantas, aku terus menghalakan pandangan aku kearah pintu rumah itu. Kelihatan seorang lelaki cina berpakaian pelik dan seorang pendekar melayu sedang tegak berdiri di situ.

Lelaki cina itu boleh berbahasa melayu. Dia menuduh aku sebagai penceroboh dan mengarahkan pendekar di sebelahnya menamatkan riwayat aku. Pendekar itu membantah dengan egonya yang tinggi. Walaubagaimanapun, dia tetap mengambil kerisnya tadi dan menuju kearah aku. Habislah aku kali ini……..

Keadaan semakin tegang. Melihat wajah pendekar itu betul-betul serius. Lelaki cina tadi pula mengapi-apikan lagi keadaan. Dan……..brrrpppppp, perut aku berbunyi. Suasana menjadi sunyi seketika. Tidak lama kemudian, mereka berdua tergelak terbahak-bahak. Tidak aku sangka perut aku telah menyelamatkan nyawa aku kali ini.

Menyedari kesempatan itu, aku mula menerangkan keadaan yang sebenar. Apabila mereka telah mendengar cerita aku, mereka mula sedar kekalutan tadi hanyalah satu salah faham. Kini, aku dilayan dengan sangat baik. Mereka memberi makan malam mereka kepada aku malah menawarkan tempat untuk aku berteduh.

Selepas selesai menjamu selera, aku duduk bersembang dengan dua orang penghuni rumah itu. Kisah dua orang ini lebih menarik daripada aku. Tak sangka aku perkara sebegini boleh berlaku. Selalunya dalam filem-filem orang putih je. Jadi aku mengambil keputusan untuk bermalam disini sementara memikirkan hala tuju aku pada keesokan hari.

HARI 9 (SELASA) – Mesti Berani.

Isnin semalam amat berbeza dengan Isnin pada minggu lepas. Aku masih ingat lagi hari isnin itu, kami semua bergurau senda sewaktu pertama kali tiba di pulau ini. Kini, hanya aku sahaja yang tinggal. Seorang demi seorang hilang tanpa sebarang berita dan aku hanya duduk seperti tunggul di sini. Haiihhhhh……..

Kesunyian aku ini diubatkan dengan melihat gambar-gambar kami bersama sewaktu tiba sahaja di pulau ini. Walaubagaimanapun, aku tidak boleh menipu perasaan aku sendiri. Rasa hati yang bercampur baur ini belum pernah aku alami. Ketakutan, kesunyian, kekesalan……..Air mata pun gugur tanpa disedari.

Ketika ini aku betul-betul kelihatan seperti orang yang tidak berguna.Hanya mampu menangis dengan masalah-masalah yang dihadapi. Sejak kecil lagi aku mempunyai perasaan takut terutama sekali apabila keseorangan di tempat yang luas. Dengan erti kata lain, aku fobia dengan tempat yang luas dan lapang.

Sewaktu melihat gambar-gambar di dalam kamera digital kepunyaan Calvin, tiba-tiba terpapar gambar Sarah. Aku termenung seketika melihat keayuan wajahnya. Ketika itu baru aku tersedar, hanya aku sahaja yang tinggal untuk selamatkan Sarah. Biarlah setakut mana pun, demi perasaan aku terhadap Sarah, aku mesti berani!!!!!!

Lantas air mata dikesat dan tangan digenggam penuh semangat. Aku membuat keputusan untuk masuk ke tengah pulau misteri ini. Aku ingin merungkai misteri disebalik pulau ini. Aku sudah bosan menunggu dan menangis. Jadi, aku pun membuka langkah menuju ke hutan larangan di tengah pulau dengan membawa sekali kamera digital tadi.

Tidak beberapa meter aku masuk di dalam hutan itu, aku ternampak khemah-khemah yang aku jumpa tempoh hari bersama Calvin. Dengan semangat baru itu, aku terus mengeledah kawasan perkhemahan itu. Aku terjumpa data-data akan kawasan pulau ini. Aku juga terjumpa pelan-pelan yang tidak lengkap akan pulau misteri ini. Nampaknya, sebelum ini sudah ada juruukur-juruukur yang telah siap mengukur pulau ini.

Aku terus geledah kawasan itu untuk mendapatkan lebih banyak bukti. Setelah beberapa minit, aku temui sekeping gambar. Di dalam gambar itu terdapat empat orang juruukur sedang bergambar bersama-sama pelan mereka. Setelah dilihat dengan teliti, alangkah terkejutnya aku apabila mendapati salah seorang daripada mereka adalah En.Ramli.

Walaupun wajah di dalam gambar itu nampak lebih muda tetapi tidak aku silap lagi, orang di dalam gambar itu adalah En.Ramli. Kenapa? Bagaimana?….. berbagai soalan timbul di penjuru kepala aku. Tiba-tiba, tanpa disedari muncul En.Ramli tidak berapa jauh dihadapan aku. Badan dia berlumuran darah dan terdapat sebilah parang di tangan kanannya.

En.Ramli mula merapati aku. Tanpa berfikir panjang, aku terus membuka langkah seribu dan masuk lebih dalam di dalam kawasan hutan itu. Ketika itu, aku langsung tidak memikirkan bahaya yang akan aku hadapi di dalam hutan itu. Di dalam kepala aku hanya memikirkan satu perkara, adakah kesemua ini telah dirancang oleh En.Ramli dengan membawa kami ke pulau misteri ini dan membunuh kami semua? Apa tujuan dia sebenarnya?

Mendiri Siap Alat (theodolite)

Posted: 09/20/2011 in VIDEOS

Dalam kerja pengukuran, alat ukur merupakan komponen terpenting bagi mendapatkan kualiti kerja ukur yang baik. Kesilapan ketika mendirikan alat boleh menjejaskan data yang diperolehi. Oleh yang demikian, ikuti langkah-langkah mendirikan alat dengan betul dalam video ini. Terima kasih kepada staff Makmal Ukur Kejuruteraan dan Kadaster UTM.